i'm number four

kopipes

renungan


Masa kita kecik dulu, kita tak kan terfikir benda ni… benda yg aku nak ceritakan ni la. Masa remaja aku kengkadang aku ada jugak meninggi suara dan ada perasaan marah pada mak aku… bila dia marah aku dan aku rasa tak fair. Abg dgn adik aku tak kena marah pun… Tapi yg buat salah nya memang aku pun.

Kengkadang masa kat sekolah asrama, ada jugak sengaja lambat balik kampung… nak melepak dgn kengkawan dulu. Enjoy-enjoy, lepak-lepak… sedangkan orang tua tu dah menunggu, masak macam-macam untuk anaknya yang balik rumah 2-3 bulan sekali.

Bila aku masuk universiti, diri tu masih tak sedar jugak, yang mak aku tu sentiasa rindukan anaknya, tapi aku sendiri tak ingat dan tak nak memikirkannya sangat… maklumlah dah besar, dan tak suka dipanggil anak mak. Biarlah adik aku yang selalu cium dia, aku nak cium dia… jauh sekali. Dah besar panjang la katakan.

Kemudian, entah macam mana aku boleh lepas semua exam kat U, dengan cubaan beberapa kali pulak tu… wujudlah seorang orang dewasa yang ada ijazah, dan aku ingat lagi masa pesta konvo, punyalah proud nya dua-dua orang tua aku tu. Mengenang air matanya. Lepas tu aku merantau ke Sarawak (walaupun aku tahu, emak aku lagi sedih sebab udahlah belajar bertahun-tahun, dah abis belajar, terus berjauhan lagi…. tapi aku cakap kat dia, lebih baik pegi dulu, drpd dihantar kemudian di tahun-tahun yang akan datang). Semasa di Sarawak, jadilah aku seorang yang bekerja, bergaji dan boleh jugak bagi mak aku tu duit setiap bulan selepas tu.

Maka, di sinilah cerita sebenar yg aku nak ceritakan ini bermula.

Satu malam lepas midnight, seorang ibu ni yg telah berjam-jam menanggung kesakitan… mengerang-ngerang, akhirnya dah dilate 10cm dan sudah sampailah masa utk bersalin… jadi nurse pun panggil aku utk conduct delivery utk ibu “primi” ni… anak pertama dia. Dia takde experience, aku pun takde experience. Aku pakai gown tu, dan bersiap-sedia dgn bantuan seorang nurse… nasib baik nurse veteran. Aku suka kakak-kakak bidan yg dah 40-an, dia org lagi cekap drpd kami yg baru masuk service ni.

Jadi… pompuan tu pun dipersediakanlah utk “labour” – baring menelentang, aku kangkangkan kakinya, suruh dia pegang kedua tangannya kebawah peha (tempat lain tak boleh)… korang ingat ada perasan malu ke waktu ni? Aku rasa aku yang lebih malu menghadap kangkang dia drpd dia mengangkang depan aku. Seluk tangan dalam vagina, kepala baby dah terasa betul-betul kat cervix, dah ready nak tersembul. Maka bermulalah proses mengeluarkan baby tu… dgn jerit ibu tu, dengan suara kakak nurse (kak Mariah rasa aku rasa nama dia) yg nyaring tu… suara aku pun keluar gak, no choice… kalau nak buat keje ni, mesti boleh bersuara dan “coach” ibu tu buat benda yg sepatutnya. Kalau tak nahas, lemas anaknya nanti.

Ditakdirkan, anaknya agak besar, dan dah tu lagi anak pertama pulak… memang seksa nak keluar. Push punya push, “crowning” (rambut baby dah nampak kat muka pintu) pun berlaku dan aku pun ready nak “episiotomy”… iaitu kena potong daging dinding vagina yg dibawah sekali bila ianya menipis ditolak oleh kepala baby yg nak keluar (potong kena menyerong ke kanan, kalau salah ke bawah… abis nanti koyak ke anus… dah satu hal pulak pompuan tu nanti ada problem berak, kemudian hari). Aku kasi sikit bius, tapi belum sempat kasi habis, kepala baby macam dah nak tersembol… terus ambik gunting epi, apa lagi potong aje terus. Bayangkan ibu yg tengah kesakitan dengan kepala baby yg terpelohong kat tengah-tengah vagina tu… tiba-tiba ada mamat potong dekat 2 inci daging kat punggung dia… jeritnya….

Poop! muncul kepala baby… aku suruh ibu tu push push push… aku letak tangan kat kedua-dua belah kepala anak, dan tarik keluar dan ke atas… tergantung sekejap baby nya tergaing-gaing macam buaian, dan terus aku baringkan, dan terus potong tali pusat. Air ketuban merata-rata, dengan taik ibu tu ada kena sikit… korang ingat korang tak kena main taik mak korang ke masa lahir dulu? Ada terfikir tak? Tali pusat dah potong, aku serahkan baby pada nurse, anaknya nampak ok… menangis kuat… so settle satu perkara. Sekarang kena tarik keluar uri pulak. Jadi… tarik-tarik keluar, terselepuk seketul daging yg memang nampak “weird” dan memang berbau hanyir… itulah bau daging manusia… segar dari ladang!

Bila uri dah keluar, suntikan “synto” diberi (utk mengecutkan rahim supaya perdarahan dapat dihentikan), aku pun urut-urut perut ibu yg keletihan tadi… tapi aku perasan byk nya darah yg mengalir keluar. Aku ambik stool, duduk celah kangkang ibu tu, pasang lampu direct menyuluh vagina… aku tengok luka episiotomi tu taklah banyak sangat berdarah, tapi darah datang sebenarnya keluar drpd dalam vagina. Seluk punya seluk, tengok punya tengok… tu dia, dinding vaginanya koyak 2-3 tempat… 1-2 inci punya luka… darah mengalir macam pili air. Kena jahit semua tu, clamp dulu dgn 4-5 artery forcep… baru darah stop…. ok, break sekejap.

Semua org boleh bayangkan kesakitan ibu yg bersalin bila kita bayangkan baby tgh keluar… tapi korang ada terfikir apa yg berlaku selepas tu pulak… luka tu semua kena jahit. Dan jahit bukan sikit-sikit… mau berpuluh kali jahitan… dan bayangkan kesakitan ibu tu kena dgn jarum tu. Bagi bius pun macam tak jalan aje… tapi jahitkan jugak. Jadi menjahitlah aku agaknya lebih drpd setengah jam… baby nak keluar tadi ambik masa 5-10 minit aje. Ibunya hanya pasrah, berserah diri pada ku… buatlah apa ko nak buat… aku dah tak kose – janji baby selamat. Lepas abis jahit luka kat dalam, kena jahit luka episiotomi pulak… luka yang aku potong tadi tu. Ingat… aku ni belum byk pengalaman… tapi kena harung jugak. Jahitannya aku rasa boleh pakai aje… tapi takde specialist nak check, kira selamatlah tak kena marah. Dan bila abis, aku sempat cakap kat ibu tu… “saya dah jahit rapat-rapat kak, dan darah dah stop… dan kalau nanti bila dah abis pantang, dan suami kata nape rasa macam kita baru kahwin dan macam masih takde anak lagi… jgn lupa hantar poskad terima kasih”… kakak keletihan tu tak terkincit pun dgn joke aku… ada nampak sengih sikit aje. And I hope you all get the joke!

Ok… settle la satu perkara… dan malam tu aku deliver 3 ke 4 lagi ibu kat labour ward. Dan aku mungkin buat keje macam ni beberapa ratus kali selama 4 bulan posting kat labour ward.

Dan setakat ni… benda yg aku cerita ni adalah benda biasa yg diharungi oleh setiap ibu yg bersalin…. nothing special.

Eh… betul ke nothing? Sekarang bayangkanlah setiap anak yg membaca nota aku ni apa yg emak korang lalui utk memberanakkan setiap drpd korang. Bayangkan muka emak kau tu semasa kepala kau tersembul keluar kat pintu vagina tu… cuba dengarkan jerit-tangis ibu kau semasa kau keluar ke dunia ni. Bayangkan tahi emak kau yg kena kat rambut ikal kau tu. Bayangkan kesakitan yg dia alami bila dijahit kat tempat paling sensitif utk orang perempuan. Bayangkan ibu kau yg tercungap-cungap semasa kau nak keluar, bila mana kau pertama kali merasa bernafaskan oksigen atmosfera. Bayangkan tangisan gembiranya ibu kau bila pertama kali dia memangku kau ke pelukannya utk disusui. Bayangkan rasa syukurnya ibu kau pertama kali dia cium pipi kau yg berbau hanyir air ketuban… tapi ibu kau tu tak perasan pun bau tu kat diri anaknya. Yakinlah bahawa pada setiap ibu… anaknya itulah benda yg paling berharga lebih drpd emas lagi… percayalah.

Jadi… lepas ni, jangan sesekali kau derhaka pada mak kau tu… meninggi suara pun jangan. Dan kalau dia nak sesuatu… cepat-cepat carikan. Dan kalau dia nak sesuatu, cepat-cepatlah anak… kotakan.

creditted to aidid muaddib

Advertisements

cerita


aku ada follow satu forum ni, then dalam sub forum ni ada seorng user yang post dia punya citer..citer betol ke tak aku tak taw la..tapi macam reflex2 dengan life aku jer, aku pon mengeposnya ke sini pula..layann (tulisan kena skema bak kata kimi..hahaha)

cinta pertama

Hye, Thanks sbb approve. I’m hafiz. and u? ” ,

” i’m hafiza, thx sbb add i “.
Pengenalan pertama aku dgn dia bermula diera zaman myspace2 dlu. tah mcm mana aku boleh jumpa myspace dia. and terus mengubah hidup aku.

Setelah Lama Kitaowg berborak. tetiba aku….

” hey u, kte dok dekat kan? bole share phone number? mana tahu boleh lepak same2 ke kan? “,

” ok, but i takda credit, just misscall me k? “.

Sejak pada tu. kitaowg mmg slalu jugak laa msg2..share mcm2. mula2. dia malas nak layan aku.. aku dapat rasa semua tu. mayb cara dia reply msg, mcm nak xnak je. kadang2 tnya berjela2. pastu dibalas pendek je. kadang2 tu frust laa jugak. tp, aku cuba timbulkan satu isu yg bole kitaowg borak2, sembang2.

” U, esok ada muvie baru, clash of titans. nak pg tgk tak?. i belanja. but. i ada moto je. nobo. klu u sudi, jom la keluar “.

” Oke. but pukul brapa ”

” i abis kelas kul 4.30 petang. dalam kul 6 kita gerak la ea ”

” oke ”

Itulah kali pertama aku dan dia keluar bersama.Teringat lagi masa kitaowg keluar sama. ayat yang sama sering kali dia ckp time naik moto dgn aku

” rasa kepala mcm nak tercabut je “.

” slagi u dgn i, mesti u akan slamat “.

” nak acceleration “.

” xbole laju2. nanti excdnt susah “.

Masih segar lagi dalam ingatan ku.

Aku masih teringat lagi, selang beberapa hari selepas kitaowg keluar tgk wayang sama2. aku ajak dia keluar lagi. kalini. aku dan dia pergi ke Kuala Lumpur. saje2 nak makan angin malam. pusing punya pusing, Perut jadi lapa pula. SInggah satu kedai makan di sekitar kg baru. malam tu mmg indah. awan pun xda. angin sepoi2 ( mcm kat pantai ). lepas makan tu, aku beborak2 dgn dia. dia cerita pasal ex dia. ape semua. aku hanya mampu mendengar dan berdiam diri saje. lepastu, aku terpandang KL TOWER.

” U, cuba tgk KL Tower tu, Kenapa Blinking? “,

” sbb ada org parti “.

” Salah, sbb td i call, soh dia blinking utk u “,

” *Blushing “.

Selang beberapa minit je. terus lampu kat kl tower tu dah xda. ajaib.

Time balik dari KL, dia peluk aku dgn erat. time tu, aku rasa. mmg dia perlukan someone untuk menjaga dia. aku diamkan diri saja. setelah aku hantar dia pulang. aku terus msg dia. selepas tu, aku branikan diri untuk meluahkan isi hati aku kepada dia..Time tu aku mmg berasa sanggat gembira. kerana dia menerima aku sebagai teman lelakinya. dan, aku masih ingt..dan masih segar dalam ingatan aku msg dia hantar kepada ku.

” Be My Savior, bed partner “.

Sejak hari itu, kitaowg makin rapat. seringkali keluar bersama. tgk wayang bersama. aku rasa bertuah, sbb dialah perempuan yang pertama buat aku jatuh cinta sepenuhnya. mungkin aku jatuh cinta sbb dia pandai layan aku. mayb sbb dia pandai amik hati aku. semuanya ada padanya. aku berasa sungguh bertuah.

tp, kegembiraan aku dgn dia. tidak bertahan lama. aku ingt lagi. dia ada tersalah hantar msg

” atok, u syang i lagi tak ”

. time tu, Allah saje yang tahu persaan aku. dalam diam. dia ada laki lain. selama ini, aku hanya alat permainan dia?. Selama ni, dia masih sygkan org lain walaupun dia ada aku?. Hafiz, kau cuma bertepuk sebelah tangan. lagi membuatkan aku kecewa, dia ckp

” i tgh makan tadi. adik i hantar msg , salah hanta “.

mcm laa aku tak tahu..

Malam tu, dia msg. cuba pujuk aku. sakit hati aku masih tak hilang lagi. time tu aku men futsal. xpe. dgn nasihat kawan2 aku. aq terima dia balik. sbb dia janji, dia akan berubah untuk aku. dan tak permainkan aku lagi. aku hanya mampu bersyukur sbb hubungan kami diteruskan tanpa kata putus.

Hubungan Kami terjalin seperti biasa, genap 2 bulan kitawog bersama. mcm biasa. aku ajak dia keluar bersama, tgk wayang. lepastu. makan makanan kegemaran dia. char kuey teow. masih ku teringatkan kembali. saat itu. air mata pertama dia berlinangan dihadapanku. aku x berniat untuk buat dia menagis..dia menangis sbb..

” I tahu, 2 bulan ni, u xpena ada rasa sayg u kat i. i tahu semua tu, u asyik teringatkan dia je. yela. u pena bgtahu, yg dia 1st love you. x mungkin u senang2 nak lupa dia. u banyak kali salah hantar msg, cuma, i xnak perbesarkan lagi je benda ni. i sabar je selama ni. i nak bg u peluang untuk jujur dgn i. tp knpa u mcm ni “.

mmg time tu, org kiri kanan tgk aku. aku jadi segan.

Malam tu, aku hantar dia balik. dia nagis2 lagi. dia ckp. dia sygkan aku sorang je. xda org lain ape semua. aku percaya kata2 dia. sbb, aku syg and cintakan dia..dialah perempuan pertama yang pernah kiss aku. perempuan pertama yang aku dpt rasa kasih syg dari dia. aku amat sayang pada dia.

Teringat lagi. perkara yang tidak mungkin aku akan lupa sampai bila2. and kejadian itu. mmg berpunca dari aku. puasa ke 5, petang tu, aku gado2 dgn dia. then, malam tu. aku mengalami kemalangan. aku menerima 7 jahitan di kening. mayb sbb tu aku jadi mcm tu. malam kejadian. aku msg dia. yang aku jatuh. tp, dia xpercaya, dia ingat aku main2. dia cuba nak hiburkan aku. tp, akhirnya. dia percaya juga. mayb sbb aku update gmbr dalam facebook. dan puasa ke 8 aku berbuka puasa bersamanya. dia pegang2 aku punya luka. tah pape je time tu.

Skrang ni, hubungan aku dgn dia. dah nak masuk 7 bulan. mcm2 dugaan menimpa dalam hubungan kitaowg. aku hanya mampu bersabar. aku amat rasa rendah diri padanya. mana tak nya. aku bukan ada duit sgt. apetah lagi nak ada kereta.. aku hanya ada motosikal. Aku tahu, dia berhak dpt laki yg lebih kaya dari aku, and bole ada semua2 tu. Aku tahu, dia layak dapt sume2 tu. and dpt laki yang lagi bgus dari aku. Sejak tu, aku rasa amat rendah diri.

” MAAF, i xda sume2 tu, xpe. u cari laa boyf lain k? dari u asyik ckp nak keluar naik kete sume. yela. nek moto panas, kete sejuk. bole tido ke ape. maaf, i xda semua2 tu, kalau ada laki nak stalk u, ada sume2 tu. u trima je k?. xpe. i akan undur diri demi u. i xnak sbb i, u xkan dpt mcm tu. ape semue tu. maafkan i “.

Mmg aku dapat rasa perubahan keatas dirinya. kitaowg dah jarang2 nak msg. sbb dia ckp, dia malas nak pegg fone. nak angkat call pn susah. lepastu, perangai dah lain. nak jumpe apetah lagi. rasa mcm dia cuba nak jauhkan diri dari aku. relationship and fotot2 ku di facebook dia pn dah takda lagi. mcm dia nak sorokkan something dari aku. aku hanya mampu berdiamkan diri.

Tiba2 aku terjumpa sekeping Kertas, kertas perkara yang berlaku antara aku dan dia. masih ingat lagi dia buat aku kecewa, time tu, aku dgn dia men bowling. terdetik aku nk bc msg dia. terkejut aku. msg2 dia. bergurau2 lain mcm. dgn laki lain. time tu, aku rasa. aku nak meraung. aku nak menangis. tp, dia ckp..tu msg lama. grau2 dgn kawan laki..msg lama ape benda?. mcm i baru pakai fone sehari dua..time tu aku mmg frust gila. dia pun mcm x cuba nak pujuk aku balik..mayb dia mmg mcm tu. aku biarkan saje

Hari demi hari, aku cuba nak msg dia, im dia. tp, dia mcm nak xnak layan aku. knpa dia berubah hati dgn begitu cepat? aku amat syg pada dia. mayb kata2 aku seblum ni mmg btul. mayb dia dah jmpe boyf baru or mayb dia masih xdapat lupakan bekas kekasih dia. and masih jalinkan hubungan. perkara tu sering bermain difikiranku. aku buntu. aku kecewa.

Hampir sebulan aku cuba sabar sbb nak tgk perubahan. tp ternyata dia masih begitu. dia masih tidak berubah. mcm nak jauhkan diri dari aku. Aku membuat keputusan untuk memutuskan hubungan aku dgn dia. dari aku terus mengharap, tp tnpa jawapan. mcm tepuk sebelah tangan..dia pun mcm xda ape2. dia xcuba nak pujuk aku ke apa. dia just mendiamkan diri. mcm takda apa2.

Selang beberapa minggu, aku terdetik ingin tanya khbar padanya. cara dia reply im facebook aku, mcm marah, mcm xnak layan aku dah. mungkin dia marah padaku. aku hanya bersabar..hari demi hari. aku asyik memikirkan tentangnya. banyak perkara yang aku belum pernah buat. dia ajar aku. aku amat syg padanya. tp, mesti skrang. dia tgh gembira. mungkin skrang dia dah ada orang baru..

Disaat aku menulis cerpen ini. aku masih sygkan dia lagi. kalau ditakdirkan dia dgn org lain, aku akan sentiasa berdoa, agar dia dapat laki yang lebih baik, lebih bagus dari aku. ape yang aku nak dia tahu, aku akan sentiasa mencintainya dan aku akan sentiasa tnggu untuknya. – diari seorang lelaki.

” I was searching, You were on a mission, And our hearts combined like, A neutron star collision, I have nothing left to lose, You took your time to choose, Then we told each other, With no trace of fear that, Our love would be forever, And if we die, we die together, And I,, I said never, ‘Cause our love would be forever “. Bila aku rindukan dia, mesti aku dengar lagu ni Sbb lagu ni, full of meaning. lagu ni juga jadi tema video bergambar yang aku pernah buat untkknya. Lagu ni juga banyak memberi aku kekuatan untuk terus bersamanya. Laguni juga membuatkan aku slalu teringatkan dia.

Harini, genap 1 bulan aku putus dgn dia. Walaupun dah sebulan, tp. rasa mcm bertahun2 plak lamanya. Aku sering terbayang2 dia. ” Ape kena dgn aku ni, angau ke? “. Pernah Ketika aku cuba melupakannya. Tp, makin aku cuba lupakannya, makin aku rasa syg padanya. mungkin itu satu lumrah dalam kehidupan. “Tak Semestinya ape yang kita harapkan selama ini, akan dapat. and tak semestinya kita tidak menduga, akan memperolehinya

Seperti biasa, telah menjadi kebiasaan aku untuk mengemas bilik. Sedang aku kemas mengemas. aku terjumpa anak patung kecik Ernie yang dia berikan padaku. Aku pernah ckp padanya

” U, kalau kte break, i nak simpan patung kecik ni boleh tak? bia tanda yang i ingt kat u tau? “.

Biarpun nampak mcm kebudakkan. Tp bg aku, Ia penuh bermakna. Sbb diberikan oleh someone yang pernah aku cinta.

” U, i rasa x sihat, i nak demam ni. ”

” Laa, makan laa ubat. nanti sakit susah ”

” Ubat xda. ”

” ubat takda? takpe2, i blikan ubat + mcd skali k? nak makan ubat, kena makan sikit dlu ”

” eh, xpayah laa susah2. ”

” kalau u xmakan ubat, nanti sakit, lg susah. xdpt jumpe u ”

” Ishh, okla ”

” tnggu i msg k? ”

Ingat lagi, malam tu, dia sakit2. katanya nak demam. tp xda ubat nak makan. malam tu jugak aku belikan dia ubat, meal skali. yela. nak makan ubat, kena makan meal sikit kan?. Sejuk2 malam tu, aku redah jugak. yelakan. syg punya pasal :). 1st time aku buat mcm tu beb. keluar malam2. untuk org yg aku syg yg tgh sakit perlukan ubat. Masih ingt lagi. Haritu, hari jumaat..dah laa xmandi. mesti busuk..

Terdetik hatiku menulis surat untuknya. tp. aku tak bagi lagi pun. mungkin aku x diberi kekuatan untuk meneruskan niat aku. walaubagaimanapun. aku tetap beripadanya. Aku ingin memohon maaf jika aku pernah bersalah padanya.

Hafiza,

I tak tahu kenapa hati ini tergerak untuk menulis surat ini untuk hafiza.Hafiza , perhubungan kita yang bermula dengan persahabatan rupa-rupanya membawa kita ke alam bahagia yang kita kecapi sekarang.Takdir tuhan tiada dapat kita meneka.I betul-betul rasa bersalah dan menyesal kerana mensia-siakan ikatan kita dlu.kalau tidak, kita tentu akan lebih bahagia lagi sekarang ini.Hafiza, kalau masa yang bergerak ini bole diputarkan kembali,akan i putarkannya kembali ke waktu itu.Tentu i akan cuba menerima dan belajar menyanyangi mu.i mintak maaf kerana telah banyak melukakan hati dan perasaan hafiza.

Hafiza, saat i menilis surat ini, wajah hafiza sentiasa terbayang-bayang di ruang mata i. Rindunya i kepada diri hafiza tidak dapat i gambarkan.

Hafiza, entah kenapa sejak berpisah dengan hafiza, i rasa diri i serba tak kena. Kadang-kadang i memikirkan perkara yang bukan-bukan.Apabila duduk bersendirian , i akan membayangkan jika i sudah tiada lagi di dunia ini, bagaimana agaknya dengan diri hafiza. Namun jika itu terjadi , i harap hafiza akan menjalani kehidupan ini dengan tabah dan hidup bahagia hingga ke akhir hayat..Maafkanlah i kerana berperasaan sebegitu, tapi i mahu hafiza tahu yang i amat mencintaimu walau di mana pun i berada. Terima kasih atas kasih sayang yang telah dirimu berikan kepadaku selama ini.

Daripada diriku yang amat mencintaimu,
Hafiz

p/s: ingati daku dalam doamu,hafiza

Mungkin aku sorang je berperasaan begitu. Mungkin selama ini aku hanya bertepuk sebelah tangan. Walaubagaimanapun, aku nak dia tahu yang, Aku tetap akan mencintainya..

” Woii hafiz, kau kat mana? ”

” aku otw da ni, pape jumpe kat kolej k? ”

Tengah layan lagu time drive ke kolej, wawan pulak tepon. tnya aku kat mana. mayb dia sorang2 dalam kelas ingat kelas takda. Awal btul kau wawan datang kolej. Harini dalam kelas, fikiran ku melayang, tak tahu kenapa. mayb sbb takda buku..belum beli lagi buku module. nak kena tnggu duit elaun masuk baru boleh beli. Fikiran aku melayang-layang.

Kruk..kruk..kruk..Alamak perut ni. Berbunyi pulak. Sabar ye wahai encik perut. Lagi sejam habislah masa lect ni.” Aku berasa sungguh lapar pagi itu, walaupun pada malam semalam sudah makan dengan banyak. Aku sendiri tidak tahu mengapa perut aku asyik minta diisi sahaja, walaupun sebelumnya aku telah makan dengan banyak. Jam baru menunjukkan pukul 9 pagi. Kelas Madam dirasakan sungguh perlahan.

” Wawan, lapar gila lah. Perut aku ni dah bernasyid dah ni. Lambat lagi ke madam ni nak habis mengajar?” Aku bercakap seakan berbisik pada wawan yang duduk disebelah aku.

” Oi, baru pukul 9 la ngok. Lagi sejam lebih, baru rehat tau! ”

” Gila lama..matilah aku kelaparan.”

wawan ketawa melihat aku yang gelisah. Lapar sangatlah tu. Detik hatinya. ” sabarlah wei. Tak lama lagi rehatlah. Tapi, macam kau tak biasa dengan dia. Masa tambahan..”

” ala.. Hish dia ni. Penjahat masa betul. Suka ambik masa kita lama-lama. Aku tak redha kang dia ambik masa kita ni, ha.. tak ke pasal nanti.”

“Hafiz, wawan. Ada apa-apa masalah? Faham apa yang saya ajar tadi? Are you ok ?
Teguran mengejut dari madam.

Kelas pun dah tamat, aku dgn wawan pn segera melangkah kaki ke cafe. Setelah hampir 150meter berjalan, akhirnya sampai juga cafe yang diidam-idamkan. Apalagi, semua pun serbu cafe tu dan terus ke tempat pinggan dan nasik. Dan semestinya aku yang paling depan. Macam perut jin. Semua aku telan. Uh oh..

Masing-masing memilih lauk mengikut selera masing-masing. Namun tidak bagi aku. Aku hanya mengambil seketul ayam dan sayur kobis goreng sedikit. Diletaknya kicap..murah.. Bukan sebab murah, baru aku pilih makanan tersebut, tetapi mereka tidak boleh telan makanan yang dimasak oleh cafe itu.

Terdetik aku untuk menghantar pesanan ringkas kepada hafiza, niatku hanya untuk menanyakan sama ada dia sihat atau tidak. aku bukan ego. aku cuma rasa yang aku amik berat tentangnya. Tidak tahu kenapa aku asyik terfikir dan terbanyang lagi padanya walaupun hubungan kami terputus 2 bulan lepas.

” U, nanti pass novel lovely bones kat i ok? ”

” nanti la, kalo i free, xda kelas i bagi laa ok? ”

” ok. ”

” nak tnya some boleh? ”

” apedia ”

” do you love me? ” ujarku

” Apasal tnya ”

” saje i nk tahu ”

” Entah, tak kot ”

Nampaknya dia sudah melupakan diri aku. mungkin dia ada org lain. mungkin dia dah benci aku. aku hanya mampu berdiamkan diri. aku tidak berkata ape2. aku cuba memujukkan. tp, dia hanya mendiamkan diri. mungkin ini semua takdir. yang aku dgn dia, xkan dapat bersama. mungkin aku bukan laki yang bgus / baik untuknya.

Malam itu, aku menghantar novel yang pernah aku pinjam darinya. walaupun dia menyuruh aku menyerahkan novel kepada org lain, tp, aku ttp nak menghantar kepadanya atas alasan aku mahu melihatnya buat kali yang terakhir. Ini merupakan pertemuan terakhir kita hafiza, maafkan i kalo selama ini i bnyk buat silap pada mu. maafkan i

Ya Allah. Seandainya telah engkau catatkan. Dia milikku tercipta buatku. Satukanlah hatinya dengan hatiku. Titipkanlah kebahagian antara kami. agar kemesraan itu abadi. Dan ya Allah. ya tuhanku yang maha mengasihi. Seiringkanlah kami melayari hidup ini. Ketepian yang sejahtera dan abadi. Tetapi ya Allah. Seandainya telah engkau takdirkan. dia bukan miliku. Bawalah ia jauh dari pandanganku. Luputkanlah ia dari ingatanku. Dan peliharalah aku dari kekecewaan. Serta ya Allah ya tuhanku yang maha mengerti. Berikanlah aku kekuatan. Melontar bayangannya jauh ke dada langit. Hilang bersama senja nan merah. agarku bisa bahagia. Walaupun tanpa bersama dengannya. Dan ya Allah yang tercinta. Gantillah yang telah hilang. Tumbuhkanlah kembali yang telah patah. Walaupun tidak sama dengan dirinya. Ya Allah ya tuhanku. Pasrahkanlah aku dengan takdirmu. Sesungguhnya apa yang telah engkau takdirkan. Adalah yang terbaik buat ku. kerana engkau maha mengetahui. Segala yang terbaik buat hamba Mu ini. Ya Allah. Cukuplah engkau sahaja yang menjadi pemeliharaku. Di dunia dan di akhirat. Dengarlah rintihan dari hamba Mu yang daif ini. Jangan engkau biarkan aku sendirian. Di dunia ini mahupun di akhirat. Menjuruskan aku kearah kemaksiatan dan kemungkaran. Maka kurniakanlah aku seorang pasangan yang beriman. Supaya aku dan dia sama2 dapat membina Kesejahteraan hidup. Ke jalan yang Engkau redhai. dan kurniakanlah padaku keturunan yang soleh.

Aku redha, aku pasrah. mayb ini ketentuan buatku..namun aku akan terus berharap. cintaku hanya pada mu sorang.Jikalau enkau terbaca cerpen ini. sedang aku menulis cerpen ini. aku nak dia tahu yang, aku akan sentiasa menunggu dia kembali. aku hnya cinta padamu sorang sahaja..

link:

http://whateverhafiz.blogspot.com/2011/01/cinta-pertama-part-1.html

http://whateverhafiz.blogspot.com/2011/01/cinta-pertama-part-2.html

http://whateverhafiz.blogspot.com/2011/01/cinta-pertama-ending.html